Kasih Sayang dan Sistem Keadilan Manusia

Saya sebagai seorang Katolik, dari kecil lagi, sungguh tertarik dengan apa yang dipanggil “parable” (kisah ringkas yang digunakan sebagai tunjuk-ajar) dalam Kitab Injil.

Semakin matang pemikiran dan daya analisa saya, semakin berkembang lah pemahaman saya dengan apa yang ingin ditunjuk oleh perumpamaan-perumpamaan tersebut.

Ada satu perumpamaan yang saya sering fikirkan. Ia adalah cerita tentang keinginan segolongan masyarakat pada zaman Nabi Isa untuk merejam seorang perempuan yang didakwa berzina. Hairan juga kenapa lelaki yang bersalah tidak sama-sama dikelilingi dan dikongkong sebegitu.

Nabi Isa dicabar oleh pemimpin pada masa itu, dan ditanya apa yang patut dibuat dengan perempuan tersebut sebab mengikut undang-undang yang diturunkan oleh Musa (Moses), perempuan tersebut patut direjam.

Nabi Isa pula berkata kepada mereka, “Sesiapa yang langsung tidak berdosa dipersilakan melontar batu yang pertama”.

Ramai yang menafsir perumpamaan ini sebagai satu tauladan, tunjuk-ajar bahawa kita tidak patut mengagungkan diri dan mengadili dosa orang lain. Itu keistimewaan Tuhan.

Setiap orang patut meninjau dalam dirinya dahulu, dan kalau berdosa, patut berusaha menukar diri dalamnya dahulu.

Bagi saya, apa yang disampaikan bukan setakat pemahaman ramai, yang tertumpu kepada kenyataan bahawa sebagai manusia yang tidak sempurna, kita patut meneliti kesalahan dan dosa kita dahulu dan berusaha berbuat begitu pada setiap masa.

Setiap system melambangkan nilai zamannya

Bagi saya, perumpamaan tersebut juga menunjukkan bahawa sistem keadilan pada masa itu adalah sistem yang ditegakkan oleh manusia, berdasarkan pemahaman zaman itu: atas apa yang dianggap sebagai kesalahan, siapa yang dipandang sebagai pesalah (dan pandangan tersebut tidak semestinya satu kebenaran) dan hukumannya.

Bagi saya, apa yang saya dapat fahami adalah hukuman rejam itu datangnya dari budaya masyarakat tersebut, pemahaman yang tidak lengkap tentang keadilan dan kekeliruan tentang bagaimana keadilan patut ditadbirkan sebaik-baiknya.

Kekurangan pemahaman tentang keadilan dicerminkan oleh keinginan untuk menghukum dan melihat orang yang dianggap berdosa itu menderita.

Mengapa saya kata begini?

Keadilan dan kasih sayang

Nabi Isa pernah ditanya, di antara Sepuluh Perintah Tuhan (Ten Commandments) yang diturunkan, yang mana lebih penting.

Beliau berkata, “Mengasihi Tuhan atas segala-galanya, dan mengasihi sesama manusia seperti kamu mengasihi diri kamu”.

Ada orang yang berkata jawapan Nabi Isa adalah rumusan pesanan Sepuluh Perintah Tuhan. Bagi saya, ia bukan rumusan tetapi kata-kata yang sangat tepat dan yang paling susah untuk menepati

Sekiranya, kita dapat mengasihi sesama manusia seperti kita mengasihi diri kita sendiri, kita tidak akan begitu berghairah memikir apakah hukuman yang terbaik untuk menyeksa mereka yang dianggap berdosa (seperti golongan LGBT) ataupun mereka yang berzina.

Sebaliknya, kita akan menumpu perhatian kita ke atas cara-cara untuk mencapai kesimbangan dalam masyarakat tanpa perlu mengambil jalan keluar yang bersifat balas dendam.

Kita tidak akan memikir tentang hukuman yang paling memalukan dan yang akan menghukum orang tersebut selama-lamanya. Kita tidak akan cuba meragut nyawanya atas kepercayaan silap yang kita menjalankan tugas atau tanggungjawab kita.

Bukan sahaja hukuman mati yang meragut nyawa, tetapi hukuman yang meragut maruah seseorang juga turut “meragut” nyawanya.

Hujah yang saya utarakan di atas biasanya dibidas dengan perangai yang agak angkuh, “Kalau tak buat salah, kenapa takut?”.

Pemikiran sebegini langsung tidak mengambilkira tentang apakah kefahaman masyarakat zaman ini tentang hukuman yang sekadar dengan kesalahan.

“Dosa” bagi Nabi Isa adalah isu di antara kamu dengan Tuhan. Jadi cabarannya kepada kita sebagai manusia yang matang dalam pemikiran kita, yang matang dalam kepercayaan kita, adalah untuk menentukan apakah hukuman yang sepatutnya dijatuhkan tanpa apa-apa bentuk penyeksaan atau apa-apa kecenderungan untuk mendendam orang yang didapati bersalah?

Sukar bukan?

Mungkin ia bermakna sistem keadilan yang kita patut tegakkan bukan sekadar untuk menghukum, dan tidak berbentuk membalas dendam, tetapi untuk membantu sedaya boleh untuk memulihkan semula mereka yang didapati bersalah.

Kesalahan di sini juga tidak semestinya sama dengan pemahaman kita tentang dosa individu. Dalam bukunya, “Law is a Bottomless-pit” [Penterjemahan: “Undang-undang Adalah Satu Lubang Maut), John Arbuthnot menunjukkan bahawa undang-undang adalah mekanisme yang paling tidak berkesan untuk mempastikan tahap moral rakyat.

Hakikatnya, sistem keadilan hanya mencerminkan kematangan pemahaman kita tentang keadilan. Selagi sistem tersebut menumpu kepada balas dendam, selagi kita gagal sebagai sebuah masyarakat yang dikatakan percaya kepada Tuhan.

unnamed