Membedah Simpati – Aylan Kurdi, Tapi Bayi Buangan Lain?

Aylan Kurdi

Oleh Lee Slimshady

“Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul.”

“Berat kita yang memandang, tak sedar yang berat itu kita yang pikul.”

Menyimpulkan kata-kata pujangga tersebut bila aku merasa terpanggil untuk membedah simpati orang kita ketika melihat jenazah anak kecil yang terdampar di persisiran laut Turki.

Seluruh dunia mengucapkan “al-Fatihah” dari setiap bangsa, agama dan yang tidak beragama buat kanak-kanak kecil malang yang bernama Aylan Kurdi.

Simpati terhadap musibah yang menimpa anak kecil itu setelah bot yang dinaikinya karam di tengah lautan ketika melarikan diri dari tanah tumpah darah yang kini berada dalam kancah peperangan.

Mungkin rasa pilu itu pasti lebih menjerut perasaan apabila menatap foto jenazah kanak-kanak malang sedang tertiarap di atas pasir di belakang sinematografi landskap pesisir pantai yang menghadap lautan.

Kesedihan itu mungkin tidak sepilu menatap gambar jenazah bayi malang yang di buang ke dalam tong sampah sejurus selepas dilahirkan seperti yang berlaku acap kali di tanah air sendiri.

Aylan Kurdi dan keluarganya tewas di tengah-tengah lautan ketika melarikan diri dari negaranya yang sedang dalam kancah peperangan.

Simpati kepada Aylan sama juga simpati kepada warga Palestina, aku tidak menolak emosi psikologi manusia yang bersimpati, jauh sekali mengkritik perasaan pilu itu.

Namun kadangkala rasa sedih itu lebih membuatkan aku tertanya-tanya apabila rasa simpati orang kita ini jarang sekali dipromosi untuk masyarakat dan bangsa sendiri.

Kalau ada pun ia hanya sekadar bermain di media sosial atau boleh diibaratkan seperti buih pepsi cola yang baru dibuka penutup botolnya.

.

Setiap saat dan detik aku sering mengelak dari tersua untuk membaca isu di dada akhbar tentang bayi malang yang dibuang ke dalam tong sampah, dicampak dalam semak dengan keadaan yang amat menyedihkan, yang nasibnya lebih malang berbanding dengan Aylan Kurdi.

Bukan sekali ia terjadi malah kadang kala hampir saban hari, dan setiap kali itu aku melihat simpati kita ini tidak sehebat menatap foto jenazah Aylan Kurdi yang  diberi perhatian menyeluruh oleh masyarakat dunia.

Aneh sekali andai anak kecil malang dari bangsa kita itu yang tertiarap di dalam semak mahupun di dalam tong sampah tidak ada sekali pun aku dengar ia memperoleh perhatian dunia hasil dari usaha kita untuk mempromosi simpati itu ke dunia luar.

Tiada sekalipun warga kita terus memperkatakan musibah yang melanda anak bangsa sendiri lebih menyedihkan berbanding dengan anak kecil berbangsa arab seperti Aylan Kurdi.

Sedangkan anak-anak kecil malang ini bukanlah dilahirkan dalam sebuah negara yang berada dalam kancah perperangan tetapi sebuah negara yang aman, di mana rakyatnya disuruh bersyukur setiap masa.

Masyarakat kita khususnya bangsa Melayu-Muslim terus hanyut dalam simpati kepada warga Timur Tengah tanpa sedar bahawa simpati itu pertama sekali harus dilihat di perkarangan sendiri.

Setiap kali Gaza dibedil dan warganya terkorban oleh kerakusan rejim Zionis bingkas sahaja kita lihat Muslimah bertudung labuh dan berniqab akan berpidato di atas pentas.

Pantas sahaja tabung derma diedarkan demi warga Palestina tetapi sebaliknya apabila berlaku perkara yang sama kepada bangsa sendiri seperti yang terjadi dalam tragedi Masjid Kerisik di Pattani tiada pula kita lihat tindakan yang sedemikian diambil.

Sedangkan kezaliman yang berlaku ke atas Palestina sama seperti yang terjadi ke atas mereka yang sebangsa dan seagama dengan kita di Pattani, cuma bezanya kita dipisahkan oleh sempadan politik Malaysia-Thailand.

Sehingga kini masyarakat Melayu Muslim di Pattani terus merayu simpati kita setiap kali dizalimi oleh rejim Bangkok di kedutaan Malaysia di Thailand. Maka setiap kali itu aku mempersoalkan mana perginya simpati kita.

Begitu juga ketika masyarakat Melayu Muslim Moro yang kini tersepit di tengah-tengah pertempuran diantara puak MILF dan rejim Manila menyebabkan mereka kini kekurangan bahan makanan.

Maka setiap kali itu jarang sekali aku lihat tabung derma diedarkan buat simpati sesama Melayu Muslim jauh sekali dapat kita lihat Muslimah bertudung labuh dan berniqab berceramah di atas pentas menyeru simpati sekalian masyarakat.

Aneh sungguh simpati kita ini hingga aku tertanya-tanya dimanakah kesedaran kita dan mengapa simpati itu harus berkiblatkan Timur Tengah dan tidak bersifat sejagat.

Paling utama sekali mendahulukan rasa simpati terhadap musibah yang melanda mereka di rantau Nusantara itu sendiri. Yang boleh kita lakukan sesuatu.

*Lee SlimShady adalah bekas aktivis #occupydataran yang percaya kepada perjuangan radikal progresif jalanraya