Sunni, Syiah dan Sektarianisme: Sepetang bersama Quraish Shihab

Hampir satu jam dalam perjalanan ke rumah ulama besar Indonesia yang tersohor itu, walaupun jaraknya barangkali tak sampai 15 kilometer.

“Macet ya, pak?” aku mengomel di belakang Pak Heru, pemandu kenderaan yang disewakan untuk lawatan kami ke Jakarta.

Reputasi keadaan trafik di Jakarta memang tidak dapat dinafikan.

Aku tak berapa ingat siapa yang ada sama di dalam kereta itu. Tapi yang pasti, Prof. Farhad (bukan nama sebenar) ada di situ sebab dia suka duduk di tempat duduk depan.

Kenderaan lagi satu yang membawa lebih 10 pelajar lain mungkin lebih meriah, tapi aku sudah “terperangkap” dalam kenderaan ini.

“Maryam,” ada suara memanggil aku.

This is your chance to ask Professor Quraish about the hijab,” kata Prof. Farhad. “So that maybe one day you will want to wear it.

Prof. Farhad ketawa. Dia memang suka bergurau.

Ameen, insyaAllah perhaps this trip will make me forget feminism and go back to the real Islam,” aku membalas gurauan.

Maka bermulalah topik perbualan tentang Islam dan feminisme yang penuh sindiran intelektual, bahan jenaka yang membuat malu scene standup comedy negara, tapi itu mungkin sebuah cerita untuk artikel yang lain.

Akhirnya kami sampai ke rumah Professor Quraish Shihab. Aku agak segan untuk menemui tokoh besar ini. Pastinya aku mengamumi dan menghormati beliau, tetapi aku tidak mahu memalukan diri sendiri.

Hey Amir (bukan nama sebenar), can help me film a few shots?

Inilah realiti kehidupan seorang pembikin filem indie, tiada crew, tiada pembantu. Jadi aku amat bergantung pada jasa baik sesiapa yang kebetulan berada dekat dengan aku.

Sesungguhnya masih ramai orang baik di dunia ini. Jadi kepada Amir dan lain-lain yang tidak berkesempatan aku namakan, terima kasih banyak!

Asalnya, aku amat berharap dapat menemu bual Prof. Quraish tentang fatwanya tentang hijab.

Masuk ke rumahnya, Prof. Farhad memperkenalkan aku, “Profesor Quraish, ini Maryam dari Universiti Malaya.”

Kami berbalas salam.

“Maryam ini sudah S2 (pelajar sarjana), tapi dia masih tidak mahu memakai jilbab (tudung kepala),” Prof. Farhad berseloroh.

“Oh, bagus. Panas! Ngga usah pakai,” balas Prof. Quraish sambil ketawa.

That was funny,” fikir aku. Segan nak gelak kuat sangat, ada di rumah orang.

Aku tak sangka Prof. Quraish, seorang ulama yang fasih al-Quran dan begitu tradisional, sebegitu santai bergurau tentang hijab. Kalau bergurau gaya begini di Malaysia, mungin sudah ramai yang terganggu fikirannya.

Sambil menunggu kedatangan pelajar yang lain, kami berbual-bual tentang Jakarta, Islam dan budaya.

Azan maghrib berkumandang. Prof. Quraish meminta diri untuk solat. Beberapa tetamu juga turut solat, tetapi masing-masing, tidak berjemaah.

Dalam masa lima minit, Prof. Quraish kembali dari solatnya.

“Cepatnya,” fikir aku.

Aku tidak tanyakan mengapa begitu pantas sekali beliau solat. Beliau seorang ulama yang mendedikasikan seluruh hidupnya pada pengajian tentang Islam. Beliau tahu beliau ada tetamu yang ramai malam itu, jadi solatnya tidak perlu dilamakan.

Pegangan ini juga yang aku selalu pakai. Solat, solat juga. Tapi jangan menyusahkan orang.

Setika selepas maghrib, kami berkumpul di ruang tamu.

Bermulalah perkongsian Professor Dr. Quraish Shihab yang bakal kalian baca ini.

(Teks di bawah ada transkip perbincangan antara warga universiti dari Malaysia, Singapura, Iran dan United Kingdom bersama Prof. Quraish Shihab di rumahnya di Jakarta, Indonesia.)

Asal Diskusi Sunni dan Syiah: Persatuan dalam Perbezaan

Topik pertama yang kita bicarakan adalah persoalan sunnah dan syiah.

Saya ingin berkata begini: agama itu selalu mengkehendaki persatuan walaupun Tuhan menciptakan alam ini dan manusia dalam beragam.

Dalam agama-agama itu ada kepercayaan yang wajib dianut tentang wujudnya keesaan Tuhan.

Kepercayaan tentang Tuhan yang maha esa itu melahirkan kesatuan-kesatuan lagi.

Kalau saya bisa beri contoh. Kita punya matahari. Di sekitar matahari itu berkitar planet-planet yang berhubungan dengan matahari di tata-suria. Kalau daya tarik matahari itu terlepas daripada matahari, planet itu hancur.

Kalau di tata-suria itu beredar di planet-planet itu seperti kepercayaan kepada keesaan Tuhan. Kalau ini analoginya, apa maksudnya itu?

Yang pertama, kesatuan makhluk. Semua makhluk diciptakan Tuhan.

Yang kedua, kesatuan manusia – semuanya sama dikaitkan dengan Tuhan.

Yang ketiga, kesatuan dunia dan akhirat. Apa yang anda kerjakan di dunia, akan anda dapat di akhirat, dan begitu seterusnya.

Kesatuan adalah jati diri manusia. Manusia itu punya kamar-kamar. Dia ada jasad, dia ada fikiran, dia ada hati – itu harus menyatu semuanya. Jadi ini dikaitkan dengan Tuhan.

Bahkan perkahwinan itu harus menyatu. Iya, kan? Harus menyatu hatinya, harus menyatu langkahnya. Jadi kebersatuan itu adalah tujuan keberagamaan yang harus dikaitkan dengan Tuhan.

Ok, kalau kita bicara agama, itu juga ada kesatuannya. Kalau kita bicara Islam, ada juga kesatuannya walaupun berbeda-beda mazhab. Kalau kita bicara sunnah dan syiah, mestinya ada juga kesatuannya.

Kesatuan dalam ajaran Islam itu adalah pada prinsip-prinsip ajarannya. Apa itu? Kita sama-sama satu, sama kita mengaku Tuhan itu satu, mengakui Nabi, mengakui al-Quran, mengakui solat ke ka’abah – banyak yang sama. Ada perbedaan-perbedaan tapi perbedaan-bedaan itu harus terhimpun dalam persatuan.

Betapapun ada perbedaan, dan perbedaan itu mutlak dalam hidup ini, tetapi dalam saat yang sama perbedaan itu harus dimengerti, harus difahami, jangan sampai memecahkan persatuan.

Saya beri contoh. Kita dalam satu keluarga, kita beda-beda. Saya bersaudara 15 orang, beda-beda. Tetapi kita menyatu dalam keluarga. Jangan lebur penyatuan itu – saya harus ikut kamu, kamu harus ikut saya, tidak bisa.

Suami beda dengan isteri, isteri beda dengan suami, tapi harus menyatu. Muslim beda dengan kristen, beda dengan buddha, beda dengan yahudi, tetapi kita harus cari titik temu untuk kita bersatu.

Begitu juga sunnah dan sunni, kita harus cari titik temu. Titik temu itu adalah usul ad-din, pada prinsip-prinsip ajaran Islam.

Usuluddin Asas Penyatuan

Antara sunnah dan syiah, formulasinya berbeda, tetapi arahnya sama.

Kita di sunni percaya pada Allah, syiah juga percaya pada Allah. Sunni berkata kita percaya pada hari kemudian, syiah juga berkata kita percaya pada hari kemudian. Sunni berkata kita percaya pada malaikat, pada rasul, pada kitab suci, syiah tidak begitu. Dia berkata kita (syiah) percaya kepada yang menyampaikan dari Tuhan, dan yang disampaikan kepadanya dari Tuhan dan apa yang disampaikan.

Kita lihat. Yang menyampaikan dari siapa? Malaikat. Apa yang disampaikan? Kitab suci. Kepada siapa yang disampaikan? Pada nabi. Sama atau tidak? Jawapannya sama. Bedanya hanya pada rumusannya kalimatnya.

Jadi rumusan syiahnya begini: percaya pada yang menyampaikan dari Tuhan (malaikat), percaya pada siapa yang disampaikan dari Tuhan (Nabi), dan tentu ada pesannya iaitu kitab suci (al-Quran).

Rumusan sunni pula diambil dari hadis “percaya pada Allah, percaya pada rasul, percaya pada kitab”. Jadi sebenarnya, jika kita mahu mencari titik temu, kita bisa bertemu, walaupun formulasinya berbeda.

Ini kalau mahu ketemu.

Kalau kita tidak mahu ketemu, kita akan katakan sunni punya rumusannya tiga dan syiahnya enam, padahal maksudnya sama.

Kalau di sunnah, banyak pendapat yang berbeda-beda, tapi semua mereka disatukan dengan sunnah. Mereka semua sepakat pada rukun iman dan Islam.

Sunnah dan syiah memang ada perbedaannya, tetapi perbedaannya dalam perincian, bukan dalam prinsip.

Perbedaan pertama antara sunnah dan syiah adalah soal imammah. Sunnah berkata bahawa Nabi tidak menentukan siapa yang menggantikan beliau.

Syiah berkata Nabi sudah tentukan siapa yang menggantikan beliau.

Kemudian syiah, ada bermacam-macam syiah, ada yang berkata ada tujuh imam, ada yang berkata dua belas. Tetapi syiah bertemu dalam keyakinan bahawa Nabi sudah menunjuk siapa yang bertugas menyampaikan ajaran agama, sunni mengatakan tidak.

Nah, sekarang kita mahu berhenti di sini.

Sekarang kita lihat, persoalan suksesi itu persoalan politik ataupun tidak? (Seorang tetamu menjawab ia persoalan politik.)

Di sunni, dia berkata ini persoalan politik. Di syiah, dia berkata ini bukan politik, ini dari Tuhan.

Berbeda!

Sekarang kita melangkah lagi.

Orang-orang yang ditunjuk atau diyakini sebagai imam-imam masih hidup sekarang atau tidak ada lagi?

Menurut syiah, sebelas sudah tidak ada. Yang dua belas masih hidup tapi tidak ada dalam kenyataan.

Jadi sebelas sudah tidak ada ya, jadi jangan persoalkan lagi yang sebelas itu.

Kalau kita mahu bersatu, kalau dia datang dan terbukti bahawa dia memang imam kedua belas, kita (sunni) akan percaya. Kerana sunni juga ada percaya yang imam mahdi akan datang. Jadi kita harus tunggu. (Apa guna bincangkan sekarang sedangkan imam yang menjadi awal perdebatan masih belum tiba?)

Jadi persoalannya sekarang, kenapa kita mahu kembali pada yang lama padahal tidak ada sudah? Kita sebenarnya hidup di masa lalu. Kita harus lihat sekarang, mari kita cari pertemuan itu, perbedaan yang lainnya tidak (sepatutnya) menjadi masalah. Di sini perbedaannya.

Jangan anggap Imam Khomeini itu disetujui semua syiah.

Kita punya kepercayaan, mereka juga punya kepercayaan, tapi kita bisa bertemu.

Itu sebabnya dulu antara Saudi Arabia yang sunni dan Iran yang syiah bekerjasama, semua dianggap muslim. Tapi sebab politik, satu dianggap kafir dan satu lagi dianggap tidak.

Saya kira itu pandangan saya tentang sunnah dan syiah.

Ada pendapat syiah yang sama dengan Shafi’e, ada pendapat syiah yang sama dengan Maliki, beda-beda tapi itu ok. Ingat itu tadi bahawasaya perbedaan itu mutlak dalam hidup ini.

Sesi Soal Jawab

Prof. Farhad: Profesor Quraish, realitinya, soal-soal furuq (hal-hal perincian agama) itu sudah menjadi masalah. Bagaimana kita mendidik muslim bahawa soal furuq itu tidak menjadi masalah? Contohnya soal solat jumaat. Sunni berpendapat bahawa solat jumaat itu wajib bagi setiap lelaki muslim, tetapi syiah berpendapat ia adalah fardu kifayah, tidak wajib bagi semua jika ada yang sudah melakukan solat jumaat. Jadi menurut sunni, syiah telah menyeleweng kerana syiah telah megatakan solat jumaat itu tidak wajib untuk setiap lelaki muslim.

Yang pertama, apa yang menjadikan seorang muslim itu kafir? Yang menjadikan dia kafir ialah kalau dia menentang atau tidak percaya pada usuluddin, bukan kerana berdosa.

Kalau dia percaya tapi dia berdosa, dia tidak kafir.

Saya pernah ditanya, pengganas ISIS itu kafir ataupun tidak? Saya katakan tidak. Dia ucapkan syahadat tapi dia berdosa. Dia bukan tidak percaya. Dia tidak kafir, tapi iya, dia berdosa.

Begini. Ada pendapat-pendapat dalam kalangan ulama-ulama mazhab yang perbedaannya disebabkan kerna hadis-hadis atau penafsiran ayat yang berbeda-beda.

Syiah punya alasan. Yang saya tahu, syiah berkata solat jumaat tidak wajib kalau pemerintahnya zalim.

Saya mengambil contoh lain, minuman keras itu haram atau tidak? (Tetamu menjawab ya.) Ya. Ok.

Sekarang saya tanya, kalau minum minuman keras tapi tidak mabuk, haram atau tidak? (Tetamu mula berbeza pendapat.) Ha, di sini sudah berbeda pendapat. Imam Abu Hanifah berkata selama tidak mabuk boleh, ulama lain berpendapat tidak boleh.

Apa sebabnya? Sebab hadisnya tidak sampai. Imam Abu Hanifah was in Iran, so far from Madinah.

Contoh lain, puasa. Di sunni, sebaik tenggelam matahari, boleh berbuka puasa. Di syiah, setelah mega merah hilang baru boleh berbuka puasa.

Di sunni, boleh tidak puasa kalau musafir. Di syiah, tidak boleh berpuasa kalau musafir.

Semua interpretasi, kan? Kita berbeda, tapi mari kita terima semua perbedaan itu, tidak usah bermusuhan.

Sedangkan dengan non-muslim kita bilang “lahum dinukum wali ad-din (bagi kamu agama kamu, bagi aku agama aku)”, apatah lagi dengan syiah yang jelas-jelas muslim.

Prof. Farhad: Tetapi Profesor Quraish, itu kita boleh terima selagi tidak bercanggah dengan al-Quran. Berbalik kepada solat jumaat tadi, menurut sunni perintah itu ada di dalam al-Quran.

Begini, jangan menganggap semua perintah dalam al-Quran itu wajib.

Saya mahu ambil contoh solat jumaat itu tadi ya. Al-Quran berkata apabila tiba masa untuk solat jumaat, tinggalkan jual beli dan pergi ke solat jumaat. Ok, ini yang dikatakan wajib? Iya.

Kemudian, ia juga berkata kalau solat sudah selesai, bertebaranlah, keluar dari masjid. Wajib? Tidak boleh duduk-duduk di masjid? Kalau wajib makanya tidak boleh! Harus wajib keluar dari masjid.

Jadi ada perintah di dalam al-Quran yang difahami oleh ulama bahawa ianya bukan perintah wajib.

Saya beri contoh yang lain. “Kalau kamu melakukan transaksi hutang piutang, tulis”, wajib tulis? Ya, bagus. Tapi kalau saya berhutang sabun dari jiran sebelah, haruskah saya tulis? (Ketawa memenuhi ruang tamu.)

Jadi ada perintah yang tidak wajib, ada perintah anjuran – harus difahami seperti itu. Jadi jika ada yang faham seperti itu, silakan.

Dalam Quran berkata, “jangan bosan pun kamu menulis betapa sedikit pun hutangnya sampai menentukan bayarannya kapan”, itu anjuran, bukan wajib.

Itu sebabnya ada ilmu al-Quran.

(Tentunya Quran tidak akan melarang daripada berlegar-legar di ruang masjid selepas solat jumaat dan tidak akan melarang daripada tidak mencatatkan setiap hutang, walaupun perbuatan-perbuatan ini bagus jika dilaksanakan.)

Banyak perkara dalam Quran yang bagus jika dilakukan tapi tidak wajib.

Usai bahagian satu daripada sesi bersama Quraish Shihab tentang persoalan sunni dan syiah. Bahagian kedua akan disiarkan pada minggu hadapan.