Warisan Pramoedya: Untuk Anak Semua Bangsa

Pramoedya Ananta Toer. Gambar: Liputan6.com
Pramoedya Ananta Toer. Gambar: Liputan6.com

Oleh Zaidi Musa

Sejarah Keluarga Toer di Blora

Jika membaca dengan bersungguh karya-karya Pramoedya Ananta Toer (25 Februari 1925 – 30 April 2006) pengarang agung Nusantara yang menghasilkan lebih 50 karya, kita akan rasa mahu melawat tempat yang menjadi latar penceritaan dalam karyanya, termasuk juga tempat beliau lama dikurung iaitu di pulau Buru.

Dan sudah tentulah Blora akan masuk dalam senarai teratas tempat yang mesti dikunjungi, untuk melihat dan merasai sisa-sisa kehidupan pengarang besar ini.

Semasa perjalanan ke Blora saya cuba menyelami perasaan dan suasana perjalanan seperti mana dalam novel Bukan Pasar Malam, sang pengarang dan isteri pulang ke Blora untuk melawat ayah yang sedang sakit.

Bezanya emosi sang pengarang berkecamuk melayan kerenah isteri, membayangkan keadaan ayahnya yang sakit, emosi saya agak santai dalam menikmati sawah bendang dan kayu jati, menurut Pram kayu jati di Blora antara yang terbaik di dunia.

Saya cuba bayangkan rumah keluarga Toer (didirikan pada 1925), pertama kali melihatnya  pada kulit buku Bersama Mas Pram (terbitan KPG 2009) yang ditulis oleh Koesalah dan Soesilo.

Ia mencatat kenangan mereka bersama Pram dan sekarang rumah itu sudah dibangunkan perpustakaan PATABA (Pramaoedya Ananta Toer Anak Semua Bangsa).

“Malam itu adikku yang ketujuh itu masih juga menangis – tiga jam sudah” (halaman 37 novel Bukan Pasar Malam).

Anak kecil yang diceritakan Pram dalam novel itu sekarang sudah menjangkaui umur 78 tahun, Soesilo Toer, saya temui pada akhir Oktober 2015.

PATABA
PATABA

Terbinanya PATABA

Pak Soesilo mendirikan perpustakaan PATABA di rumah keluarga Toer di Jl Pramoedya Ananta Toer (ex Jl, Sumbawa) No. 40, RT 01/01, Jetis, Blora, Indonesia.

Perpustakaan yang awalnya direncanakan oleh tiga ahli keluarga Toer; Pramoedya, Koesalah & Soesilo, akhirnya siap setelah Pram meninggal pada 30 April 2006.

Pak Soesilo mendirikan perpustakaan ini di bahagian dapur yang telah direnovasi pada 2003, bersama rumah warisan Toer untuk mendokumentasikan buku-buku dan mengenang pemergian Pram.

Di samping itu, PATABA membudayakan masyarakat membaca dan menulis seperti motonya; Masyarakat Indonesia membangun adalah Masyarakat Indonesia Membaca menuju Masyarakat Indonesia Menulis.

Soesilo Toer merupakan anak ketujuh dari keluarga Toer, menyelesaikan pendidikannya dalam bidang politik dan ekonomi di Universiti Patrice Lumumba dan Institut Plekhanov, Rusia.

Sekembalinya ke Indonesia telah dipersiapkan diri dengan pelbagai kemungkinan; 3B (bunuh, bui (penjara) dan bebas), istilah yang diciptakannya sendiri.

Akhirnya dia dibui (penjara) selama 6 tahun tanpa pengadilan dan pembuktian, oleh Orde Baru kerana peristiwa G30S, dan ijazahnya tidak diiktiraf oleh pemerintah.

Setelah itu dia melakukan pelbagai pekerjaan untuk kelangsungan hidup di Jakarta, seperti di warung makan di Bekasi, dan ia berterusan sehinggalah 2004.

Beliau terpaksa pulang ke Blora setelah warung dan rumahnya digusur oleh pemerintah untuk pembangunan.

Sekembalinya ke Blora dia menjadi pemulung (mencari bahan-bahan terbuang) sepenuh masa, membela kambing, mengusahakan tanaman-tanaman sekitar rumah.

Satu pertanyaan saya kepada Pak Soesilo ialah mengapa beliau pulang ke Indonesia, sedangkan sudah tahu 3B akan terjadi, dan ramai kawan-kawannya tidak pulang dan menetap di Eropah.

Jawapannya mudah, “kerana saya orang Indonesia asli Blora”.

Menurutnya yang menginap di Eropah, sumber pendapatan mereka bisa pulang ke Indonesia setiap bulan, namun baginya apa-apa pun terserah kepada individu dan alasan mereka masing-masing.

Kembalinya ke rumah warisan keluarga Toer di Blora, keadaan rumah yang sudah lama dibina itu semakin uzur.

Namun dengan berkat usaha dan semangat “kalau rumah  itu rusak, penghuninya juga rusak” (halaman 11, novel Bukan Pasar Malam), akhirnya Pak Soesilo mengusahakan dan memperbaiki rumah tersebut seadanya.

Inipun dengan kadar kewangan yang terbatas. Ternyata Pak Soesilo masih memegang prinsip yang diajari oleh Pram; hidup jangan meminta-minta.

PATABA 2

Membudayakan Pembacaan

Di hadapan pintu utama rumah tertera poster Bacalah Bukan Bakarlah! dengan wajah Pram ditengah-tengah, di samping judul-judul buku seperti Panggil Aku Kartini Saja, Cerita dari Blora, Rumah Kaca dan Bumi Manusia.

Ini mengingatkan saya kepada tragedi rampasan dan pembakaran buku-buku di perpustakaan Pram di Jakarta oleh tentera rentetan peristiwa G30S, serta polemik panjang antara Lekra dan Manikebu.

Di bahagian dalam, terkandung buku dari zaman persekolahan, politik, sastera, majalah, akhbar-akhbar, buku-buku Pram dan segala macam buku, baru mahupun lama, termasuk dalam bahasa Inggeris dan Rusia.

Buku-buku ini hasil daripada koleksi mereka sendiri serta sumbangan, kurang lebih 4000 naskah semuanya.

Konsep perpustakannya mudah, tiada katalog buku, buku-buku tidak tersusun kemas, pengunjung hanya perlu menulis nama pada buku tamu dan ia percuma!

Terdapat foto-foto Pram, tokoh-tokoh nasional dan internasional, lukisan dan mesin taip lama. Di bahagian penjuru terdapat bilik kecil yang digunakan oleh Pram setiap kali pulang ke Blora saat-saat akhir sebelum dia meninggal.

Di PATABA juga diadakan acara menulis untuk anak-anak sekolah di sekitar Blora bagi menggalakkan budaya membaca dan menulis.

Acara-acara diadakan bersama komunitas-komunitas tempatan, seperti diskusi, bedah buku, memperingati hari pemergian Pram.

Di peringkat awal penerbitan, PATABA telah mengeluarkan majalah bagi setiap acara, serta mengenai Pram; Pram & Seks 1, 2, 3.

Sehinga kini PATABA telah mengeluarkan beberapa buku; Pram dari Dalam, Pram dalam Kelambu, Pram dalam Bubu, Kompenis Kecil dan beberapa judul lagi yang ditulis oleh Pak Soesilo dan penulis lain dari Blora.

Pramoedya

Demi Anak Semua Bangsa

PATABA dikunjungi oleh Anak Semua Bangsa dari Indonesia dan luar Indonesia, dari pelbagai latar;  tukang parking, anak sekolah, sasterawan dan budayawan.

Dengan semangat itulah sehingga kini PATABA menerima siapa pun dengan seadanya.

Kalau diperhalusi karya-karya Pram memaparkan pengalaman dan  realiti lingkungan sang pengarang itu sendiri, seperti dalam; Bukan Pasar Malam, Cerita Dari Blora, Panggil Aku Kartini Saja, Gadis Pantai, Sang Pemula dan sebagainya.

Pram antara pengagum Maxim Gorky (pengarang Russia, 1868-1936). Beliau pernah menggambarkan kekuatan tulisan Gorky ibarat “seseorang yang memegang tiang-tiang rumah, lalu menggoyang-goyangkannya sampai seluruh rumah menjadi goyah.”

Sehinggakan pada pertama kalinya Pram mengadakan ceramah akedemik, buku-buku karya Gorky dibacakan untuk membangkitkan semangat.

Pram menterjemah novel Mother oleh Maxim Gorky (judul terjemahan Indonesianya, Ibunda), pada 1955 semasa kewangannya merosot, beberapa bulan selepas perkahwinan keduanya dengan Maemunah Thamrin di Jakarta.

Buku Ibunda diterjemahkan dari bahasa Belanda ke bahasa Indonesia, dengan bayaran Rp 7000. Ia juga sebagai tanda kekaguman Pram kepada seorang ibu, setelah ibunya meninggal pada usia yang muda, iaitu 34 tahun.

Hidup Dalam Kejujuran

Pada Pak Soesilo tersemat ribuan pengalaman peribadi dan sisi-sisi lain Pram yang tidak diketahui umum.

Setelah kematian bapanya, dia bersama abang dan kakaknya; Koesalah serta Koesaisah dibawa Pram untuk bersekolah di Jakarta dan tinggal bersama keluarganya.

Dalam keluarga Toer, ramai yang lebih mengenali Pram sedangkan dua adiknya, Koesalah (terjemahan, cerpen, artikel) dan Seosilo (cerpen, artikel) juga menulis sejak dari usia yang muda lagi atas dorongan Pram.

Tetapi faktor keadaan yang membentuk kehidupan mereka sebenarnya tidak seperti yang dapat kita gambarkan.

Menurut Pak Soesilo, TOER yang bermaksud Tansah ora enak rasane (keadaan yang tidak selalu baik) itulah yang dialami mereka dalam kehidupan.

Semangat dan jiwa Pak Soesilo terhadap PATABA tidak dapat diragui, hati nuraninya yang suci sentiasa kukuh dengan prinsipnya; hidup dengan jujur, terima apa yang seadanya dan tidak meminta-minta.

Tiada kata-kata yang dapat diungkapkan untuk usaha baktinya, hanya ucapan terima kasih kerana membangunkan perpustakaan untuk Anak Semua Bangsa!